Prolog

Mencintaimu,
rasanya seperti menyayat urat nadiku dengan sebilah belati,
dan bertanya, mengapa Tuhan menciptakan luka?

Advertisements